Akram Nordin
26/5/2011.Approximate time: Lepas zohor

Pada petang yang panas di Rengit,Batu Pahat,Johor(kampungku),Aku telah mempersiapkan diriku untuk ke kebun demi membantu ayah aku dan menimba pengalaman berkebun di ladang pisang bersebelahan rumah datukku.Diriku yang berpakaian lusuh dan parang yang dililit di pinggang sudah bersedia untuk ke kebun.

26/5/2011.Approximate time: 2.30-2.45 p.m

Pembantu rumah(Kak Irma) meminta bantuan ayahku untuk membangunkan atukku.Aku pula keseorangan menunggu ayahku.Tapi,tunggu punya tunggu,aku mengambil keputusan untuk ke kebun seorang diri.

26/5/2011.Approximate time: 2.45-3.00p.m

Sambil mengelamun dan mencantas daun pisang yang kering,Ayah menyuruh aku pulang ke rumah via Kak Irma.Apabila dipanggil,hatiku ini menjadi lain semacam.Seolah-olah kesedihan menimpa.

26/5/2011.Approximate time: 3.00 p.m

Ayah meminta aku sedekahkan surah Ar-Ra'd kepada atuk aku sambil mengajar atuk aku mengucap syahadah.Sambil membaca,aku melihat wajah atuk semakin pucat.Adakah masa atukku sudah tiba? Aku cuma berserah kepada-NYA sahaja.

26/5/2011.Approximate time: 3.30-7.00 p.m

Hampir semua family sudah sampai ke rumah atukku.Everyone there sedekahkan yaasin dan beberapa ayat-ayat Al-Quran kepada atukku.Ada yang mengajar mengucap termasuk diriku juga.

26/5/2011 Approximate time:7.30-7.45 p.m

Setelah solat maghrib,Ayahku dan pakcik-ku ajar mengucap lagi sekali.Kali ini,baru aku sedar Allah S.W.T lebih menyayangi atuk ku lalu memanggil Malaikat Izrail mencabut nyawanya.Kerana takut,aku memaling wajah aku ke arah lain kerana buat pertama kali aku melihat depan mata bagaimana sakitnya menghadapi mati.

26/5/2011.7.45 p.m

Atukku telah menghembuskan nafasnya yang terakhir bagi menghadap Yang Maha Agung.Perasaan sedih menusuk dihatiku namun sebagai hamba-Nya yang masih hidup,aku kena teruskan hidup ini.Yang pergi tetap pergi,yang hidup kena teruskan hidup sebagai khalifah di muka bumi ini.



26/5/2011 merupakan detik sedih bagi hidup aku.Aku kehilangan datuk yang ku sayangi.Banyak kenangan yang aku x pernah lupakan.Ketika aku demam,dia concern.Semasa aku masih budak kecil,pernah sekali dia bermain bola bersama adik-beradikku.Moga-moga roh Atuk aku dicucuri rahmat oleh Allah s.w.t.

Semasa talkin dibaca oleh tok Imam masjid,Insya-Allah aku akan ingat sampai bila-bila ayat ni."MATI itu BENAR".

Aku akhiri post ini dengan video by Anwar Hadi.Buang yang keruh ambil jernih daripada video ini.

0 Responses

Post a Comment